5 Tips Ringkas Meredakan Sakit Kepala dengan Cepat

 Sakit kepala seringkali datang tiba-tiba dengan nyeri yang tak tertahankan. Tapi Anda dapat mengatasinya dengan sejumlah tips meredakan sakit kepala berikut ini.

Sakit kepala merupakan rasa nyeri pada bagian kepala yang dapat muncul mendadak ataupun bertahap. Rasa nyeri dan berdenyut di kepala ini dapat menyerang satu sisi saja atau seluruh bagian kepala.

Jenis gangguan kesehatan ini umumnya muncul karena syaraf nyeri yang aktif akibat kurang tidur atau juga terlambat makan. Beberapa sakit kepala lain muncul karena sejumlah penyakit seperti migrain, sakit gigi, hingga hipertensi.

Selain obat-obatan, sakit kepala dapat diatasi dengan beberapa langkah. Berikut tips untuk meredakan sakit kepala dengan cepat.

1. Kompres dengan es
Cobalah untuk mengompres kepala dengan es atau ice pack. Rasa dingin dapat menyempitkan pembuluh darah sehingga membantu mengurangi transmisi sinyal rasa sakit ke otak. Dengan begitu, rasa sakit pun bakal berkurang.

Kompres atau letakkan es di kepala atau leher selama 15-20 menit saat rasa sakit muncul. Metode es ini merupakan salah satu metode tertua untuk meredakan sakit kepala.

2. Kurangi paparan cahaya
Saat sakit kepala menyerang, kurangi paparan cahaya yang Anda terima. Jika berada di ruang terbuka atau di bawah cahaya matahari segera masuk ke dalam ruangan.

Jika berada di dalam ruangan, matikan lampu atau tutup kepala Anda agar terhindar dari cahaya.

Ahli neurologi Lauren R Natbony menjelaskan sakit kepala terutama karena migrain dikaitkan dengan sensitivitas terhadap cahaya.

“Cahaya itu sendiri sebenarnya dapat menyebabkan sakit kepala, ketidaknyamanan, dan membuat sakit kepala yang ada lebih buruk. Dapat berupa sinar matahari, lampu neon, dan layar LED dan LCD dari komputer atau smartphone,” kata Natbony dikutip dari pop sugar.

Mengurangi intensitas cahaya juga dapat menekan sinyal rasa sakit ke otak, sehingga membantu menghilangkan rasa sakit kepala lebih cepat.

3. Hindari kebisingan
Ketika sakit kepala muncul, cobalah untuk menghindari kebisingan seperti tempat ramai atau tempat yang berisik. Berdiam diri di tempat yang tenang dapat meredakan stimulasi rasa sakit.

4. Pertimbangkan konsumsi kafein
Pertimbangkan pula untuk mengonsumsi kafein. Studi menunjukkan kafein dalam jumlah kecil dapat membantu meredakan sakit kepala.

Namun, sebagai catatan, kafein yang berlebih pada sebagian orang juga justru berpotensi jadi penyebab sakit kepala.

5. Tidur
Sakit kepala juga dapat diatasi dengan tidur. Coba untuk menenangkan diri dan tidur beberapa waktu. Tidur dapat membantu meringankan sakit kepala.

Selain itu, jika sakit kepala kerap muncul ubah pola tidur menjadi lebih teratur dan cukup. Tidur nyenyak yang cukup dapat meredakan sakit kepala. Kurangi pula stres karena stres dapat jadi faktor pemicu sakit kepala.

Cc : www.cnnindonesia.com

6 Bahaya Malas Berolahraga, Mudah Terkena Penyakit Kronis

Apakah Anda mudah merasa lemas bahkan mengantuk? Mungkin Anda kurang berolahraga . Maka dari itu, Anda harus rajin berolahraga guna menjaga tubuh tetap sehat dan bugar.

Pada dasarnya, tubuh manusia memerlukan pengolahan atau pergerakan pada titik tertentu supaya tetap sehat dan fit. Jika Anda memiliki pekerjaan yang hanya duduk di balik meja kantor, sebaiknya Anda meluangkan waktu untuk berolahraga, setidaknya 10 hingga 30 menit per hari.

Sangat tidak baik apabila Anda langsung memanjakan tubuh dengan berbaring. Sayangnya masih banyak orang yang memilih segera berbaring selepas bekerja seharian untuk meluruskan otot.

Kebiasaan tersebut bisa menyebabkan otot semakin kendur dan tubuh mudah terserang penyakit. Bahkan ada pula yang beranggapan berolahraga bisa membuat tubuh semakin lelah.

Padahal menurut sejumlah penelitia berolahraga tidak akan membuat lelah, justru dapat meningkatkan efektivitas kerja. Dengan rajin berolahraga, daya tahan tubuh Anda bisa meningkat dan terhindar dari segala penyakit.

Rajin berolahraga juga berguna untuk merawat kulit. Banyak orang yang terbiasa melakukan olahraga bisa memiliki kulit sehat dan terlihat kencang awet muda.

Lalu, bagaimana jika seseorang malas mengolah fisik? Berikut adalah bahaya malas berolahraga yang bisa menyebabkan berbagai penyakit kronis, 

1. Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung

Jantung adalah salah satu organ tubuh terpenting yang berfungsi memompa darah ke seluruh tubuh. Alhasil, semua orang perlu memelihara kesehatan jantungnya.

Apabila jantung terserang penyakit, harus bergegas diobati di rumah sakit. Namun sebenarnya kesehatan jantung bisa dipelihara dengan menjalani hidup sehat seperti rajin berolahraga dan mengonsumsi buah maupun sayuran.

Jika malas berolahraga, jantung mudah terkena penyakit seperti jantung koroner, karena aliran darah terjepit oleh lemak yang semakin menimbun pembuluh darah atau terhalang zat kapur.

Olahraga juga sangat penting untuk terus memompa jantung tetap stabil. Jika terlalu sering bermalas-malasan, maka jantung mudah lemah. Ketika jantung lemah, maka seseorang akan mudah terkena serangan jantung jika menghadapi sesuatu yang menegangkan. Bahkan kedua penyakit tersebut bisa menyebabkan kematian.

2. Mudah Terkena Tekanan Darah Tinggi dan Stroke

Selain mudah terkena penyakit jantung, malas berolahraga juga bisa menyebabkan tekanan darah tinggi hingga stroke. Lemak akan memperlambat aliran darah dengan semakin menumpuknya kolesterol.

Beolahraga akan membuat jantung lebih aktif dalam memompa darah dan membuat peredaran darah ke seluruh tubuh menjadi terkontrol dan lancar. Jika peredaran darah lancar, seseorang akan terhindar dari segala macam risiko seperti tekanan darah tinggi atau hipertensi, serta penyakit stroke.

Sebuah penelitian bahkan menemukan bahwa penyakit stroke yang disebabkan tekanan darah tinggi juga bisa mengancam nyawa seseorang.

3. Berat Badan Tidak Terkontrol dan Obesitas

Olahraga secara rutin dapat membakar kalori dan lemak berlebih pada tubuh. Semakin rajin berolahraga, semakin banyak kalori atau lemak yang terbakar kemudian dikeluarkan melalui keringat.

Namun jika malas berolahraga, kalori dan lemak makanan yang dikonsumsi setiap hari akan tertimbun dan menyebabkan berat badan tidak terkontrol. Kondisi ini kemudaian akan membuat seseorang menjadi gemuk dan berisiko mengalami obesitas.

4. Mudah Terkena Diabetes

Malas berolahraga dapat menyebabkan seseorang mudah terkena diabetes. Pada dasarnya, olahraga berperan untuk mengendalikan gula darah menjadi stabil.

Stabilnya gula darah juga akan membuat seseorang terhindar dari penyakit diabetes. Selain berolahraga, Anda juga perlu menyeimbangkan dengan pola makan yang sehat.

Orang yang memiliki badan gemuk cenderung gemar mengonsumsi makanan manis. Padahal kebiasaan itu dapat memicu diabetes karena mengandung gula tinggi sehingga kadar gula dalam darah tidak terkontrol.

5. Mudah Terkena Penyakit Kanker dan Osteoporosis

Berolahraga dipercaya dapat membuat semua orang terhindar dari penyakit. Salah satunya adalah kanker, mulai dari kanker kolon (usus besar), kanker payudara, kanker kulit, kanker otak, hingga kanker paru-paru.

Rajin melakukan latihan fisik juga akan membantu Anda megurangi risiko kanker sumsum tulang belakang.

Setelah itu, olahraga otomatis akan mengurangi risiko osteoporosis atau pengeroposan tulang. Penyakit ini akan membuat seseorang membungkuk, sebab tulang punggungnya lemah. Namun jika jarang berolahraga, maka seseorang semakin meningkatkan risiko penyakit tersebut.

6. Meningkatkan Penuaan Dini

Faktanya, mereka yang rajin berolahraga memiliki kulit sehat dan cantik. Olahraga akan membantu mengeluarkan racun dan senyawa kimia dari dalam tubuh melalui keringat.

Semakin banyak keringat yang dikeluarkan, maka semakin banyak pula racun yang terdetoks dari dalam tubuh. Pasalnya, racun dan senyawa kimia bisa menyebabkan kulit terlihat tua dan kusam.

Selain itu, olahraga juga dapat membantu menghilangkan berbagai penyakit kulit seperti jerawat, kulit berminyak, hingga bisul. Olahraga juga akan membuat kulit lebih kenyal dan kencang, sehingga Anda akan terlihat cantik dan awet muda.

Jenis Olahraga Sehari-hari

Kapan terakhir kali Anda berolahraga? Anda perlu melakukan latihan fisik setiap hari guna menjaga kesehatan tubuh dan mengatasi stres serta mencegah berbagai penyakit kronis.

Berikut adalah jenis olahraga ringan yang bisa dilakukan sehari-hari:

1. Jogging atau lari pada pagi, siang, sore, dan malam hari

2. Berenang

3. Bersepeda

4. Berjalan Kaki

5. Senam (zumba, body language, atau aerobik)

6. Yoga

7. Naik turun tangga

8. Latihan peregangan

9. Push up, sit up, dan squat jump

10. Lompat tali

11. Bulutangkis dan tennis

12. Sepak bola atau futsal

13. Bola basket dan voli

14. Fitness atau gym

CC: https://m.bola.com/